Salam Ukhwah

"Sebaik-baik manusia ialah orang yang dapat memberi manfaat kepada orang lain." (Hadis riwayat Al-Qudhi) Semoga perkongsian bermanfaat. InsyaAllah....

Tags

Cerita (7) Cinta (2) Diari Rasa (34) Doa (16) emosi (17) Hadis (10) Hukum (7) ilmu (34) Kata Hikmah (9) Kesihatan (10) Lagu/Nasyid (4) Lawak (2) Nasihat (46) Pendapat (12) Perkahwinan (3) Petua (11) Puisi (3) resepi (9) Solat (5) Universiti (12) Wanita (10) ZIKIR (1)

Kembali

Assalamualaikum.

Pemulaan kembali daripada sesuatu yang terhenti. Keliru, hendak dicoretkan apa setelah bertahun lamanya ruangan ini tidak diisi, apatah lagi untuk menjengah. Segalanya tersekat dipertangahan jalan, seakan semangat hilang melayang. Mencari-cari ke mana pergi diri yang berjiwa kental dan bijak mengalihkan kedukaan kepada sesuatu yang bermanfaat buat diri dan orang lain.

Kini terpanggil semula ke alam penulisan. Tak mengapalah siapapun yang membacanya, namun inilah sebuah perkongsian. Mungkin tidak secara jelas, cukuplah terluah segala yang terbeban dalam segumpal darah yang bernama hati.

hmmm...Tetapi, masih memikirkan apa sebenarnya yang ingin disampaikan. Jari ini seangkat tidak menentu menari-nari menekan papan kekunci laptop ini, menaip kemudian memadamnya semula, seakan-akan semuanya tidak tentu arah sebagaimana hati dan fikiran yang bercelaru. Benarlah kata para ilmuan bahawa manusia ini ego sebenarnya, dia tahu bagaimana mengubat keresahan tetapi berpaling dan menidakkan. Tahu jawapannya agar kembali kepada Pencipta, dekatkan diri kepada Allah, isi kekosongan hati dengan ayat-ayat-Nya dan pujian-pujian kepada-Nya. Tetapi dia tidak berbuat demikian, atas tujuan apakah dia menanggung keresahan. Bukankah itu suatu kezaliman, menzalimi diri yang membiarkan diri hanyut dalam kesedihan. Apabila pelbagai persoalan dituju hanya cucuran air mata yang mampu diluahkan. Merasa diri mampu menghadamkan segala keperitan kerana mengerti apalah sangat yang dilalui ini berbanding mereka yang jauh tidak bernasib baik. Sentiasa berbaik sangka, Allah sudah susun segalanya dengan cantik. Pasti akan ada hikmah setelah ujian hadir menerpa. 

Untuk kali ini, sampai di sini sahaja dapat dicoretkan. Kelihatan penulisan yang sangat tergantung, seolah-olah tiada mesej/moral yang ingin disampaikan. Namun, inilah bukti kecelaruan. Jika diizinkan Allah tatkala berlapang dada dan terbukanya minda, pasti akan ada perkongsian yang lebih bermanfaat daripada saya kelak. 

Akhir kata, terima kasih kepada yang sudi singgah di laman saya. 

Sekian.




Rakan Yang Setia